Kapan Terakhir Bangun Sebelum Matahari Terbit?

Kapan Terakhir Bangun Sebelum Matahari Terbit?

Banyak diantara kita sebagai anak kuliahan yang sering bangun siang. Alasannya beragam, ada yang karena semalaman suntuk belajar, menyelesaikan tugas, atau balas dendam karena di hari-hari sebelumnya harus bangun pagi, termasuk harus mandi pagi yang dingin airnya tak kalah menakutkan dengan kabar mantan udah dapet pengganti.Aku pun begitu. Pernah bangun jam 11 siang lantaran malemnya main hingga pukul 01.00 dini hari dan masih dilanjutkan makan. Paginya adzan subuh aja tak sempat didengar. Boro-boro sholat, kebelet kencing aja ditahan-tahan demi mempertahankan kenikmatan tidur.Ditambah lagi hawanya cukup dingin. Komplit.

Tapi lama-lama kok makin nekat aja bangun siang ya? Dering handphone panggilan 3x dari orang tua buat bangunin dengan teganya direject atau pura-pura gak diangkat. Alarm yang udah diatur sedemikian rupa dengan selisih 1 menit tak digubris. Mau sampai kapan? Tugas kuliah juga makin banyak dan juga  proker organisasi yang harus diselesaikan. Yakin mau lebih milih kenikmatan tidur? Toh kalo tugas udah selesai, tidur jadi lebih nikmat, bukan begitu?

Sebenarnya kebiasaan bangun siang itu juga pernah terjadi padaku. Saat semester 4 kemarin karena matkulnya menurutku cukup bisa diakalin waktu, ya entah dengan strategi apa pokoknya aku bisa aja bangun siang. Parahnya tugas gak dikerjain dulu. Pulang kuliah ya tidur, malemnya main socmed atau nonton, abis itu capek ya tidur. Tugas nanti-nanti, toh kadang dosen cuma nanya dan gak dikumpulin. Ada quiz ya tanya temen yg belajar. Makin deket gak terasa udah hampir UTS. Baru deh kerasa banyak materi yang harus kukejar , dan sialnya banyak yang tidak kekejar. Udah ambis mau belajar SKS tapi malemnya ngantuk lah, gada catatan lah, atau “ah pasrah aja ah, toh udah capek”. Imbasnya di IP ku, yang jelas-jelas sangat mengecewakan. Sedih lah, sedih banget hanya karena kebanyakan tidur dan bangun siang. Karena itulah aku mau berubah, sebenernya saat liat IP langsung kek nyadar trus nyari-nyari kesalahanku apa sih, dan ya itu tadi, BANGUN SIANG.

Baca Juga : Lolos SBMPTN? Bisa diatur kok

Mulailah semester 5, aku mulai membiasakan diri bangun pagi dan menjalankan kewajibanku tepat waktu. Pernah guru bahasa Inggrisku bilang “ Begginning is difficult, keep trying and dont give up”. Benar memang, membiasakan diri bangun fajar yang hawanya dingin cukup sulit awalnya. Pun di kosan cukup sepi, temen kos masih banyak yang molor. Tapi aku tetep bangun, mau berubah dan pengen lebih produktif gitu. Awalnya abis bangun ya tiduran, eh kebablasan tidur. Tapi begitu keinget pelajaran yang pernah kualami, aku bangun lagi. Gamau  ketiduran, gamau bangun siang lagi dan semua kewajibanku terlantar. Makin hari alhamdulillah bisa, malahan coba-coba menikmati indahnya sepertiga malam, sunyi dan seolah-olah doa yang kita ucapkan didengar langit secara langsung. Bagi kalian yang sudah terbiasa bangun sepertiga malam, jujur aku salut banget sama kalian.

Dengan bangun pagi, yang jelas kita bisa berdoa lebih lama dan tepat waktu. Itu akan memberikan kita energi lebih, termotivasi dan semangat menjalani hari. Yang kedua jika kita kebetulan ada tugas, ya bisa terselesaikan, syukur-syukur bisa belajar atau nyicil materi kuliah yang nanti diajarkan. Aku sendiri jadi lebih cepet nyantol saat dosen jelasin dan punya resume materi sendiri, meski gak semua matkul sih.Belum lagi akan bermunculan banyak ide di pagi hari, kamu jadi punya list “aku mau ngapain aja ya?”. Bagi anak kos yang masak, kan bisa masak dan bikin sarapan, lebih irit dan sehat. Kebetulan aku cowok, jadi ya sebatas cuci piring bekas makan tadi malam, hehe.

Percayalah, kita akan merasakan dampak positif akibat produktivitas yang kita selesaikan sendiri, meski hanya hal-hal kecil, berkat bangun pagi. Oh ya kutipan menarik yang pernah kutemui dari line tentang bangun  pagi juga, bahwa mood kita seharian itu dipengaruhi awal kita menjalani hari.Bagaimana kita bisa mood baik kalau saat bangun telat, gak mandi, dan hanya sarapan sisa snack semalam? Tentu bisa dibayangkan betapa kacaunya. Belum lagi jika ternyata ada presentasi yg belum ada persiapan, atau salah kostum atau lupa semprotan parfum? Gak pede di kelas dan jadi badmood. Kalau gak percaya coba buktikan sendiri, hehe. Jadi pada intinya bangun pagi memang untuk beberapa kalangan mahasiswa sulit, tapi percayalah dibalik semua itu akan ada hal-hal yang bisa membuat kalian punya nilai lebih. Nah maka dari itu yuk bareng-bareng mulai biasakan bangun pagi. Lebih-lebih mau keluar jogging keliling kampus atau sekedar nyari keringat dengan nyapu kamar, nyicil cucian atau ngapain aja pokoknya “gerak”. Siapa yang akan diuntungkan dengan semua itu? Ya diri kita sendiri.

Ditulis dan dikirimkan oleh :
FERI LAMOHA, DIII Pajak SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA
Alamat : Puri Lestari No.18A Kec. Jurangmangu Timur, Kota. Tangerang Selatan.
SOCMED INSTAGRAM : @Ferilamoha

Bagi teman-teman yang ingin mengirimkan tulisan bisa klik disini

Bagikan:

One thought on “Kapan Terakhir Bangun Sebelum Matahari Terbit?

  1. Pingback: Lolos SBMPTN? Bisa Diatur, Kok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *